vendor make up artist

vendor make up artist
alexandra laurine

sedikit share pengalaman dari sebuah blog yang saya baca.
Beberapa bulan lalu saya pernah bilang ke YBS, kalau memilih vendor pernikahan itu pada akhirnya beneran jodoh-jodohan dan perlu chemistry.

Saat milih vendor pernikahan mulai dari foto, dekor, makeup, dan lainnya, pertama liat di Instagram kan kita punya beberapa pilihan. Terus ketemuan lah, ngobrol-ngobrol, dan biasanya langsung bisa kerasa apakah kita nyaman atau enggak dengan vendor tersebut. Ada klik-nya atau justru bikin senewen.

Gini, deh, kita pasti gak nyaman, kan, kerja sama dengan orang yang terlalu keukeuh dan terlalu “mengontrol” konsep acara, padahal ini acara kita dan kita pengen sepenuhnya mencerminkan karakter kita?

Vendor yang tipikal ‘Biasanya gini, kok. Loh, gak kayak gitu dong nikahan tuh. Namanya pengantin harus ini itu, Resepsi tuh harus gini gitu.’ biasanya sih langsung bikin saya ilfeel.

Hello, this is my moments and I know what I want, kali!

Dan maksudnya jodoh-jodohan, kadang yang dipilih tiba-tiba dateng last minute meski sebelumnya gak masuk pertimbangan.

Ini paling kerasa saat saya survei vendor makeup. Dua sanggar rias yang namanya terbilang ngetop dengan jam terbang gak bisa diraguin ini jadi kandidat terbesar saya, awalnya. Tapi pas didatengin, kok pulang dari sana kok berasa gak klik, ya? Kayak ada yang kurang dan agak susah mempercayakan ini ke dia.

Di tengah kegalauan itu, tiba-tiba dateng satu nama yang itungannya masih baru, dia baru bikin sanggar rias sekitar 2 tahun belakangan, meski sebelumnya pernah gabung dengan beberapa sanggar rias besar juga. Tapi tetep aja, dia ini itungannya masih newcomer.

Situasinya waktu itu, saya dateng ke vendor ini dengan kondisi mood yang udah berantakan saking capeknya seharian keliling vendor. Liat kantornya juga biasa banget, gak sebergengsi vendor-vendor sebelumnya. Tapi selama ngobrol, kok, malah jadi exciting, ya? Dari rencana warna sampai desain Vera Kebaya dan Eli Saab pun kita bahas. Definitelya a team player that we need!

Pulang dari situ, saya ngobrol sama YBS dan kayaknya dia juga klop sama sanggar rias yang ini. So, oke, tinggal bilang ke mama.

“Siapa itu? Kok namanya gak familiar? Gak mau si A atau si B aja? (Nyebutin dua vendor yang saya survei)”

Ngg… Meski saat itu saya bilang saya suka yang ini dan nyokap akhirnya udah mengizinkan, tetep aja ragu lagi.

Akhirnya saya nekat nanya sama cewek yang pernah pakai jasa dia. Komen di IG dan tanya emailnya. Syukurnya, dia ini baik banget. Mau jelasin bran makeup apa aja yang dipakai, ketahanan makeup, dan kesesuaian sama request. Keliatan banget kalau dia juga puas gitu. Oke akhirnya ketok palu.

Di vendor yang lain juga gitu, sih. Beberapa kandidat yang udah kuat berdasarkan survei di instagram, ternyata harus dilewatkan karena pas ketemu ngerasa nggak ada chemistrynya. Yang agak sulit, jujur aja untuk vendor foto. Karena beberapa vendor yang saya temui ternyata menyerahkan agenda ketemu calon klien ini ke PR-nya. Jadi ketika ngebahas kamera, lensa, tren foto, tone warna, agak kurang puas denger penjelasannya. Tapi akhirnya udah dapet juga sih vendor foto yang dirasa pas.

Meski ngerasa ada chemistry dengan vendor-vendor yang udah di-deal-in, tapi ya gak menutup kemungkinan kadang di tengah-tengah ragu juga. Si ini bener bagus gak ya? Gw salah milih gak ya sama vendor ini? Duh, nemu vendor baru ini kenapa baru sekarang pas gw udah telanjur deal dengan yang lain?

Kalau gak sabar-sabar, keinginan lepasin DP dan ganti ke vendor baru itu selalu ada dan gede banget, loh! Gimana enggak, kita harus mempercayakan momen penting sekali seumur hidup ini ke orang-orang yang belum pernah kita ajak kerja sama sebelumnya! X(

Saya, kalau mau bikin proyek pemotretan dengan kontributor baru aja deg-degan, apalagi yang begini! Hahaha. *Si anak insecure*

Pernah saya ampir mau lepas DP ke vendor undangan, karena tempat yang ini kok mahal banget? Kok di sini jumlah warna ngaruh ke harga? Kok kalau di tempat lain dengan harga segitu bisa dapet lebih oke? Dan lainnya. Setelah dipikir-pikir, jumlah DP yang akan hangus itu bisa untuk bikin lebih dari 50 undangan. Jadi ya udah deh.

Atau, tiba-tiba temen yang fotografer dan pernah punya wedding photography juga, nawarin motret prewed dengan fee yang minimal banget! Sementara saya udah DP. Apa dobel aja ya foto prewednya? Karena saya udah percaya banget orang ini selalu keren hasil fotonya.

Godaan-godaan kayak gitu, deh. Bakal banyak banget dan gak berhenti-berhenti! Hahaha. Makanya harus disiplin dan tegas sama diri sendiri. Karena kalau diikutin, percayalah gak akan ada abisnya.

Beda kalau vendornya belom kita DP. Udah meeting berkali-kali juga tinggal aja kalau ternyata gak nemu-nemu klik-nya :p

source:memilh vendor

beberapa pilihan terbaik untuk anda, profesional make up artist yang sudah berpengalaman, dan terkenal dengan reputasi yang terbaik. bisa di jadikan referensi anda dalam memilih vendor yang sesuai dengan selera dan bujet anda. antara lain sarah vie, ambar sip, daday khogidar, astrid dan masih banyak lagi.

This slideshow requires JavaScript.

bisa anda jadikan sebagai referensi dalam memilih vendor make up artist dalam acara pernikahan anda
Search Engine

vendor make up artist

Leave a Reply